Memaparkan catatan dengan label Cerita. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label Cerita. Papar semua catatan

Ahad, 27 Disember 2015

Selamat Tinggal Sepatu Konvo...

Assalamualaikum....

Alahai kasutku...apa sudah jadi? Hancur berkecai tapaknya. Tapak getah menjadi lembik dan cair seterusnya hancur berkecai. Sekali sahaja digunakan iaitu sewaktu konvokesyen pada tahun 2010 yang lalu. Itulah yang pertama dan terakhir aku memakainya. Cer tengok...

Depan nampak macam ok sikit...


Bila tengok tapaknya, macam nak muntah!! Tamatlah riwayat kasut ini.. Expired sudah... Tapi ini kasut murah, memang cepatlah rosaknya...

Pengajaran yang dapat diambil bagi aku ialah apabila beli kasut, pakai sampai jemu dan puas hati. Jangan nak simpan je. Tengok-tengok rosak juga. Bila sudah rosak dan tak puas lagi memakainya mesti rasa sayang yang amat...

Sabtu, 24 Oktober 2015

3 Biji Kek (Kek 1 Malaysia)

Assalamualaikum...

Kek tiga minggu lepas, baru nak publish di blog. Kenduri arwah di rumah Tok, buat besar jugak kendurinya. Satu ekor lembu. Makanan banyak tidak terkira. Orang yang bertandang juga bawa pelbagai makanan.

3 Biji Kek Satu Malaysia

Kek pisang, kek coklat dan kek pelangi.. Erm...sedapnya.. masuk bakul angkat sendiri :) Kek mewakili 'Satu Malaysia' kerana ada Melayu, Cina dan India. Cuba teka mana satu kek untuk Melayu, Cina dan India? Hanya gurauan semata okey :)

kek pelangi

Kek pelangi.. tapi rasa tak puas hati kerana kurang gebu.....

Jumaat, 28 Ogos 2015

Kisah Cermin Mata Baru

Assalamualaikum....

Apa khabar pembaca dan para blogger? Semoga berada dalam keadaan sihat belaka hendaknya. Amin... Baru-baru ini ada membeli cermin mata baru kerana cermin mata lama sudah kurang power dan ada kesan pecah-pecah pada cerminnya. Jadi memang kabur sangatlah...

Cermin mata yang dibeli RM280. Bingkai harga RM150, cerminnya pula pandai-pandai la kira sendiri yer. Aku ada bagi nipis sikit cerminnya, jadi harganya mahal sikitlah asalkan tak nampak tebal sangat. Rabun teruk sangat. Sejak sekolah rendah lagi perlu memakai spek.

cermin mata

Balik-balik aku pakai la.. nak pakai kat kedai terus takut pening sebab tak biasa. Sebelum tu ada juga test ok ke tak di kedai. Pakai tak berapa minit aku rasa macam adoi sakitnya telinga. Buka spek nampak kat hidung punya teruk berbekas di hidung tempat letak spek. Sakit, merah macam nak melecet kulit di situ. 

Jadi, senang cerita aku pergi kedai itu balik dan tukar bingkai baru. Dia potong sikit cermin bagi sesuai dengan bingkai baru. Nasib baik free of charge. Cuma ambil masa untuk menyiapkannya dalam masa satu jam.

Harap-harap okeylah cermin mata nie. Walaupun pada mulanya agak pening dan macam tidak balance antara kiri dan kanan. Lama-lama okey sikit. Pengajaran yang diperoleh adalah jangan cari bingkai yang cantik jer tapi tak selesa. Ingat bahawa dulu juga anda pernah mengalami sakit di telinga ketika pakai spek, tak ingat-ingat lagi ka? Itu ingatan untuk aku... Sangat sensitif....Tapi bila lama tidak membeli cermin mata membuatkan kita lupa....

Nota : Spek mata yang baru macam longgar dan suka melorot jer nak jatuh..tapi tak sakit ketika pakai... Tapi  bila pakai spek mata macam berat dan mudah rasa penat dan pedih. Adakah itu normal?

Khamis, 5 Mac 2015

Kempunan Makan Epal Hijau

Assalamualaikum...

Cerita lama.. Saya tidaklah begitu suka makan epal hijau. Tapi bila menonton Nasi Lemak Kopi O, Trio Bikin Jus... nampak sedaplah pula :) Lagipun epal hijau lebih baik berbanding epal merah.

Terbeli pula epal hijau Granny Smith. Hilang selera bila tengok berita di televisyen mengenai epal jenis Granny Smith dan Gala dari California, Amerika Syarikat (AS) yang mengandungi bakteria listeriosis.

epal jenis Granny SMIt

Jadi terus buang jer. Membazir tapi lebih baik mencegah sebelum berlaku sesuatu yang buruk. Tak nak juga dibelenggu perasaan was-was. Tiada rezeki untuk makan buah epal....

Khamis, 5 Februari 2015

Tiket Wayang Free di Kerian Sentral Mall

Assalamualaikum...

Alhamdulillah, tercapai juga hasrat untuk menonton di panggung wayang LFS (Lotus Five Star Cinemas) Kerian Sentral, Parit Buntar. Free screening 31 Januari hingga 4 Februari 2015 sempena perasmian pembukaan panggung wayang tersebut.

Movie for free at Kerian Sentral Mall


Kami (aku, kakak, adik dan kawan adik) dapat 5 tiket free hasil belas ihsan dan pemberian orang lain. Siapa? Erm...biarlah rahsia... Memang mencabar nak tengok wayang, bayangkan cerita mula pukul 5.30 petang dan 5.30 petang jugalah kami bertolak dari rumah.

Movie at Kerian Sentral Mall

Sampai di panggung wayang pada pukul 6 petang. 7 malam pula cerita berakhir. Walaupun sempat menonton satu jam sahaja sudah cukup menggembirakan. Nasib baik free, kalau tidak memang menyesal juga. Cerita yang kami tengok bertajuk Maleficent. Memang best panggung wayang di situ. Selesa, service terbaik dan rasa macam nak tengok lagi !!!

Rabu, 14 Januari 2015

Ditahan oleh Security Guard di Mydin Shopping Mall

Assalamualaikum...

Hari ini tiada mood. Rasa amat bersalah pada seorang sahabat yang baik hati. Dia seorang yang amat baik hati dan memahami. Tetapi aku sudah melukakan hatinya. Maafkanlah aku...

Ermm.. hari ini aku nak story kisah aku kena tahan oleh Pak Guard di Mydin. Mana taknya bila aku nak masuk ja untuk shopping di Mydin, alat keselamatan kat pintu tu berbunyi. Terus la pak guard tahan...

Maka, dia check la barang-barang dalam beg aku. Apa yang menyebabkan alat tersebut berbunyi? Inilah dia... Tengok kat bawah tu...

kod bar barang kosmetik safi krim anti jerawat


Itulah barangnya... Bukan salah barang tersebut tetapi kerana ada pelekat kod bar. Aku beli barang tu kat Watson dan kebetulan hari Sabtu, takde beg plastik. Aku sumbat jer dalam beg. Apabila nak masuk jer dalam Mydin, penggera berbunyilah pula....

Penggera tersebut berbunyi kerana ada pelekat kod bar tersebut. Kebiasaannya gincu, minyak wangi dan barang kosmetik ada kod bar tersebut.

Selain itu, menurut security guard, dompet atau beg tangan baru dibeli juga boleh menyebabkan penggera berbunyi. Mungkin ada kod bar yang masih tertinggal dan tidak dibuang...

Rabu, 26 November 2014

Jadilah Seorang yang Amanah

Assalamualaikum...

Aku nak cerita kisah aku yang dulu-dulu. Masa tengah study. Muda remaja gitu. Kalau aku nak cerita kisah peribadi, aku lebih suka guna perkataan 'aku' berbanding 'saya'. Why? kerana aku lebih selesa dan menunjukkan tidak formal.

Alkisahnya, aku nak balik Universiti setelah bercuti di kampung. Jadi perasaan memang sedih la terpaksa berpisah dengan family. Sedih tau.. Aku pun beli tiket bas di kaunter, bagi RM10 dan harga tiket RM3.90. Dia bagi tiket kat aku, aku ambil dan terus duduk di kerusi depan kaunter bas tersebut. Memang aku still nampak lagi tukang jaga kaunter tersebut iaitu perempuan India.

Aku terlupa untuk ambil baki wang. Hati aku rasa macam tertinggal sesuatu jer. Ada barang ke tinggal kat rumah. Dompet, duit barang-barang lain semua ada. Selepas itu, aku kira duit aku.. Ermm..nape tak cukup. Aku ingat aku bawak banyak mana. Baru aku teringat aku tak ambil duit baki lagi.

Aku pun pergi ke kaunter untuk minta baki. Boleh pula penjaga kaunter tu kata, mana ada.. takde pun.. Dia boleh pula tak mengaku. Lama jugalah dia menafikannya. Aku dah tak larat nak minta. Akhirnya, dia bagi juga kerana aku yakin dan tegas. Cuba aku tak yakin, mesti dia ambil duit itu.

Boleh pula macam tu. Aku duduk depan dia nak panggil pun boleh untuk pulangkan baki. Tak pergi mana-mana pun lagi. Bas pun belum sampai. Ada hati nak 'ambil' duit itu la kot...


anak kucing
Gambar sekadar hiasan

"Ingat ya, jadilah seorang yang amanah dalam kehidupan ini...
Kita jaga hak orang dan Tuhan akan jaga hak kita"...

Sabtu, 23 November 2013

Kisah Ular Senduk...

Ular Senduk
Ular senduk yang telah mati dipukul
Ular Senduk dan Kucing
Kucing pun menyibuk sama..

Hai semua...entri kali ini adalah mengenai ular... Ular??? Ya... iaitu ular senduk..  'Macam takut jer, macam nak lari jer'...dan memang takut pun...

Ular ini dijumpai di dalam bilik mandi rumah. Cuba anda bayangkan ketika anda hendak masuk ke dalam toilet, terdengar bunyi ular dan seterusnya nampak ular tersebut. Takut tak? Begitulah yang terjadi...

Ular tersebut terperangkap di dalam perangkap tikus di dalam bilik mandi. Bagaimana kita untuk membunuhnya sedangkan ianya terperangkap di dalam perangkap tikus? Memang sukar dan mencabar...

Alhamdulillah, berjaya juga membunuhnya. Hero saya iaitu abah kesayangan yang membunuhnya. 

Bagaimana cara abah membunuhnya? Begini...

Di dalam bilik mandi, ayah telah merendam perangkap tikus ke dalam tong air yang berisi air. Tujuannya untuk melemaskan ular tersebut. Tetapi, apa yang telah terjadi.....

Ular tersebut telah keluar dari perangkap tikus tersebut dan berenang-renang di permukaan air.. Abah pun memukulnya.. Tetapi memang sukar untuk membunuhnya di dalam air dan ayah sendiri mengakuinya...

Syukur alhamdulillah, ular tersebut mati juga. Jika tidak, memang tidak berani masuk bilik air dan jika tinggal di rumah pun masih takut kerana tahu ada insan berbahaya yang tidak diundang.

Biasalah rumah kampung yang dikelilingi oleh sawah padi dan pokok kelapa sawit di sekeliling rumah memang tidak dapat lari dari binatang tersebut. Tikus, ular, katak, biawak dan sebagainya... Apa yang penting, kita harus lebih peka.

Kucing iaitu Tommy pun menyibuk sekali..  Dia pun macam takut juga apabila tengok ular tersebut....


Nota : 

Perangkap tikus tersebut mengandungi katak sebenarnya. Oleh sebab itulah, ular tersebut masuk ke dalam perangkap untuk memakan makanannya. 

Tujuan meletak katak di dalam perangkap tikus kerana katak terlalu banyak masuk di dalam rumah. 

Apabila dihalau keluar, ianya masuk semula ke dalam bilik mandi dan seterusnya ke dalam rumah. Adik kecil juga takut untuk masuk ke bilik air jika ternampak katak.

Kesilapan yang paling besar adalah tidak meletakkan perangkap tikus tersebut di luar rumah. Moga tiada lagi ular yang masuk... Memang sangat takut terutama jika tiada ayah di rumah.....Tak tahu nak buat aper....